Pages

Rabu, 31 Agustus 2011

DEWI DARINI


Dewi Darini versi Solo, diambil dari http://1.bp.blogspot.com/_4w3EkxHist0/S9gghGQWoOI/AAAAAAAAASw/D4lhqm85Zm0/s1600/d27_darini_solo.jpg


DEWI DARINI
Dewi Darini adalah istri Resi Suwandageni dari pertapaan Ardisekar,yang masih termasuk wilayah Kerajaan Maespati.Dari perkawinan ini mereka mempunyai dua orang anak,yakni Bambang Sumantri dan Sukasrana.

Dewi Darini sebenarnya tergolong wanita yang tidak suka hidup di pertapaan yang sepi di pinggir hutan.Ia merasa kesepian tinggal di pertapaan itu.Beberapa tahun setelah kelahiran anaknya yang pertama,ketidaksenangannya ini diungkapkan manakala ia sedang melayani suaminya di tempat tidur.Dewi Darini sempat berkata hanya golongan raksasa saja yang mau tinggal di tempat sepi di pinggir hutan.Untunglah suaminya tidak tersinggung,dijelaskannya bahwa sebagai seorang pertapa memang sudah seharusnya tinggal di tempat yang jauh dari keramaian dunia,tempat seperti itu biasanya berada di pinggir hutan.Walaupun Resi Suwandageni memaafkan perkataan istrinya,tapi para dewa memberinya hukuman kelak anak yang akan dilahirkannya akan berujud seperti raksasa.Itulah sebabnya Sukasrana yang kemudian lahir sebagai anak bungsu,tidak lahir sebagai anak tampan seperti kakaknya,melainkan berujud raksasa kerdil.

Tetapi ada sebagian versi yang mengatakan,Sukasrana bukan lahir seperti bayi normal.Sebenarnya ia adalah ari-ari Bambang Sumantri yang dicipta menjadi bayi oleh Begawan Suwandageni.Itulah sebabnya Sukasrana tidak mau berpisah dengan kakaknya,karena badan alusnya merupakan satu kesatuan dengan badan alus Bambang Sumantri.

Artikel ini diambil dari http://teguhrahardjo.blogspot.com/2010_04_01_archive.html
Baca Selengkapnya - DEWI DARINI

Selasa, 30 Agustus 2011

DADUNGAWUK

DADUNGAWUK
Dadungawuk adalah penggembala Kebodanu,sejumlah 40 ekor,Kebo Pancal Panggung yang kakinya belang putih itu milik Batara Guru.Sedangkan penanggung jawab pemeliharaannya diserahkan kepada Batara Gana.Dadungawuk adalah anak buah Batara Gana atau Batara Ganesha.Pada Wayang Kulit Purwa,Dadungawuk dilukiskan dalam bentuk raksasa yang sedang memegang cambuk.Namun ada juga yang menggambarkan Dadungawuk bertubuh slewah,dimana bagian kiri tubuhnya berwarna putih,sedang bagian kanannya berwarna hitam,maka Dadungawuk juga disebut Sang Hyang Slewah.

Sewaktu Arjuna melamar Dewi Subadra,Prabu Baladewa mencoba mempersulit dengan cara meminta berbagai mahar yang sulit diperoleh.Antara lain,Baladewa meminta disediakan 40 ekor Kebodanu.Gatotkaca yang oleh Prabu Puntadewa ditugasi mencarinya,minta ijin Dadungawuk untuk meminjam hewan peliharaanya.Namun Dadungawuk menolak meminjamkannya.Baru setelah Gatotkaca mengalahkannya,penggembala itu memberi petunjuk agar Gatotkaca meminta ijin dulu pada Batara Guru.Akhirnya setelah Batara Guru memberi ijin,Dadungawuk justru membantu menggiring kerbau-kerbau itu ke Kerajaan Dwarawati. Artikel ini diambil dari http://teguhrahardjo.blogspot.com/2010_04_01_archive.html
Baca Selengkapnya - DADUNGAWUK

Senin, 29 Agustus 2011

ARJUNA WIWAHA

Wayang orang Arjuna Wiwaha, diambil dari http://wayangprabu.com/page/16/?s


ARJUNA WIWAHA
Dengan bekal Kemampuan,ketrampilan dan strategi yang tepat,Arjuna di jagokan para Dewa untuk menumpas keangkamurkaan Prabu Niwatakawaca.Para Dewa kemudian memberi anugerah penobatan (WIWAHA) kepada Arjuna dengan gelar Prabu Kariti/Kalithi/Karitin di Kahyangan Tinjomaya dan berhak menyunting tujuh Bidadari yaitu : Supraba,Wilutama,Warsiki,Gagar mayang,Tunjung Biru,Irim irim dan Lengleng mandanu.

bareng moco posting2 sak hurunge ki aku lagi dong sopo kuwi Bambang Priyambada. lha nggolek referensi ki olehe ming bahwa Bambang Priyambada ki anake Arjuna tapi simboke sopo ora diwenehi weruh

nah berdasar posting Pak Marmo mbiyen, ternyata wis dijelasne yen Bambang Priyambada iki ugo sering disebut Prabakusuma sing jebule anake Dewi Supraba
penasaran karo Bambang Priyambada ki ya gara2 lakon Petruk dadi Ratu . garis besar lakon sing terkenal kuwi ngene lho lur:
bahwa ana seorang putri jenenge Mustakaweni sing merupakan putrine raksasa Prabu Niwatakawaca sing dipateni karo Arjuna ning lakon Arjunawiwaha. Mustakaweni iki berniat balas dendam karo para dewa. dekne golek akal piye carane ben iso menang gelut lawan dewa2 lan Arjuna. clinggggg� mboh soko ngendi dekne dadi nduwe ide yen nganggo Jamus Kalimasada, sing merupakan ajiane Puntadewa, pasti bakal iso ngalahke sopo wae.
lha ben iso oleh jimat kuwi, Mustakaweni ngrapal mantra nggo ngubah wujud dadi Gathotkaca. dengan bgitu dekne iso nyedaki Drupadi trus njilih Jamus Kalimasada. mergo Gathotkaca iki adalah Senapatine Pendawa lan merupakan anak Pendawa sing paling ditresnani selain Abimanyu, ora ono alasan kanggo Drupadi ora njilihi jimat. dekne percaya wae. bareng Gathotkaca palsu iki wis nompo Jamus Kalimasada, Mustakaweni berubah dadi wujud asline lan langsung mlayu ilang.
Drupadi kebingungan lan nangis. ndelalah njedul anake Arjuna yaiku si Bambang Priyambada. satria muda iki langsung nguber Mustakaweni bareng Srikandi lan Petruk barang sing ndelalah ugo ono ning kono. niat Mustakaweni balas dendam karo para dewa ternyata ora klakon mergane dekne dewe ora iso ngrapal Jamus Kalimasada. soale jimat iku mung mandi yen sing ngenggo ki wong sing jujur lan adil tanpa cela, koyoto Yudistira kuwi.
ora suwe ngono akhire Bambang Priyambada dkk iso nyusul Mustakaweni. perang tanding Mustakaweni vs Srikandi + Priyambada. Mustakaweni kalah. mboh piye ceritane, opo ono klausul sak urunge perang tanding yen Mustakaweni kalah njur dekne rabi karo Bambang Priyambada. pokoke akhire ngono. Bambang Priyambada rabi karo Mustakaweni, trus Jamus Kalimasada dititipne Petruk kon mbalekne nyang Drupadi lan Yudistira.
lha ceritane muncul soko kene. Petruk si rakyat jelata iki ugo seorang sing jujur, luhur budi pekertine, ora duwe niat jahat, adil dll. wis to pokoke dekne memenuhi syarat nggo ngrapal Jamus Kalimasada. alhasil ora malah diwenehne Drupadi, eeh jimat kuwi mau dinggo dewe. trus dekne lunga nyang Astina ngangkat diri sendiri dadi ratu ning kono .

(aku ra yakin opo memang ning Astina opo ora ).

sing jelas dekne sing rakyat jelata, wong cilik, kere, batih, kuwi gelut karo para ksatria, pangeran, lan raja koyoto Durna, Sengkuni, Suyudana, Dursasana, dll.
lha piye ra gelut, wong sak penake dewe ngangkat diri sendiri dadi ratu trus ngongkon sewenang2 para ratu lan kaum ksatria liyane. nganggo Jamus Kalimasada kuwi, Petruk tak terkalahkan. dekne dadi ratu tenanan. . bahkan yen ra salah Kresna pun ra iso ngalahne. pokoke dengan sukses Petruk memerintah Astina. lha trus hasile piye? ya mestine iso ditebak. bahwa dekne ora iso ngatur negara. morat marit. njungkir walikne tatanan sing ana. misale ksatria2 mau dadi pembantune dekne . dekne tetep konyol cekakakan ya memang dasare tingkah laku wong cilik
polahe Petruk iki lagi mandeg bareng dekne kalah gelut karo Bagong. gelute pun ora koyo gelut para ksatria. wong gelute ki gelut rakyat jelata lan kampungan ngono kae .

nah bareng wis kuwi, suatu saat Kresna sing bijak lan titisan Sang Hyang Wisnu iki takon, �lha ngopo to Truk awakmu kok polah koyo ngono kuwi?�. Petruk sing selalu ngomong polos ceplas ceplos cuman ngomong �Lhawong pengen kok!!�.

jawaban kuwi seolah2 ngrubuhne prasangka2 elek para ksatria sing dialamatne nyang Petruk. mereka nyangkane yen Petruk balas dendam karo tingkah lakune para ksatria sing tukang ngongkoni lan beranggapan bahwa dekne, rakyat jelata, ki ming bahan guyonan tok.

cerito tentang Brajadenta lan Brajamusti iki memang kedadean ning Pringgandani. kerajaane si Gathotkaca. putra putri kerajaan Pringgandani ki ono Arimba, Arimbi, Brajadenta, Brajamusti, Prabakesa, Brajalamatan, lan sing ragil Kala Bendana.

koyo sing wis kabeh weruh, bahwa Arimba iki mati ditangan Werkudara pas babat alas Wanamarta. trus Arimbi dadi bojone.

lah trus piye ceritane, pokoke tahta kerajaan Pringgandani iki iso kecekel Gathotkaca. tentang sopo sing paling berhak atas tahta kuwi aku ya ra weruh. mungkin sedulur liyane iso mengklarifikasi
sing jelas waktu Gathotkaca naik tahta, kakak beradik Brajadenta lan Brajamusti iki diangkat dadi Senapati Pringgandani. cuman Brajadenta iki nduwe pikiran yen mestine dekne lah si pewaris tahta Pringgandani. mergo nrima ing pandum. Brajadenta meneng wae.

fyi, Pringgandani iki adalah kerajaan para raksasa. kekuatan perang-e luar biasa. nyelot wengi ya nyelot sekti.
suatu saat, Arya Sengkuni lan Durna iki kuatir akan kekuatan Pringgandani sing memang sekutu setubuhe Pendawa. mereka berusaha memecah belah (baca: devide et impera ). tentu wae karo bantuane Betari Durga, Sengkuni lan Durna sukses meyakinkan Brajadenta yen memang dekne lah pewaris tahta sing sah. lan hak iki yen perlu direbut lewat perang. mati karena membela haknya yg sejati adalah surga nirwana imbalannya. kuwi hukum ksatria.

Betari Durga janji yen meh ngewangi Brajadenta mbalela.
Brajadenta gede atine. dekne bener2 mbrontak. tapi Brajamusti tetep kekeh lan loyal karo Gathotkkaca. dekne mbela Pringgandani-ne Gathotkaca kuwi. menurut cerita, kesaktiane Brajadenta lan Brajamusti iki setara, mulo kuwi perang tanding antara Brajadenta lawan Brajamusti ki sampyuh (imbang). kabeh mati. arwah Brajadenta lan Brajamusti ora ilang, mereka tetep melu Gathotkaca. luwih tepate ning tangan kiwo lan tengene si Gathotkaca. mergo kuwi kesaktiane Gathotkaca nyelot luar biasa

Sauger wawasan kang rodo gumathok, aku njaluk palilah karo boloku kabeh sethithik babagan Arjuna. ARJUNA iku putra Prabu Pandudewanata, raja nagara Astinapura karo Dewi Kunti ya Dewi Prita (putri Prabu Basukunti raja ing nagara Mandura). Arjuna putra no telu soko lima sedulur kang katelah Pandawa. Loro kadang tunggal ibu yaiku Puntadewa lan Bima ya Werkudara. Lain ibu, putra Pandu lan Dewi Madrim yaiku Nakula lan Sadewa.
Arjuna iku sawijining satriya kang gentur lelana, mertapa lan meguru ngangsu kawruh. Kajaba murid Resi Drona ing Padepokan Sukalima, Arjuna uga dadi muride Resi Padmanaba saking Pertapan Untarayana. Arjuna ya tahu madeg Pandita ing Goa Mintaraga, gelar Bagawan Ciptaning, dadi jagone kadewatan nyirnakaken Prabu Niwatakawaca, raja raseksa saking nagara Imaimantaka. Arjuna den angkat dadiya raja ing Kahyangan Kaindran gelar Prabu Karitin. lan anugrah pusaka-pusaka sekti saking para dewa, antara liya Gandewa (Bathara Indra ), Panah Ardadadali (Bathara Kuwera ), Panah Cundamanik (Bathara Narada ).
Arjuna uga duwe pusaka-pusaka sekti luyane, Keris Kiai Kalanadah, Panah Sangkali (Resi Durna ), Panah Candranila, Panah Sirsha, Keris Kiai Sarotama, Keris Kiai Baruna, Keris Pulanggeni (diwarisake marang Abimanyu ), Terompet Dewanata, Cupu Lengo Jayengkaton (Bagawan Wilawuk saka pertapan Pringcendani ) lan Kuda Ciptawilaha karo Cambuk Kiai Pamuk. Ajiane ya akeh antara liya Panglimunan, Tunggengmaya, Sepiangin, Mayabumi, Pengasih lan Asmaragama.
Lha perkara bojo-bojo lan anak-anake Arjuna aku wis tahu posting dek mbiyen.
Nitik apa wae kang den lampahi lan apa kang ginayuh dening Rakyan Arjuna Arjuna iku pancen pilihan (sanajan sak bagian ya given). Jer jarene Pak Thomas Alva Edison, bakat lan intelegensia iku cuma 5%, lha sing 95% iku kringet. Dadi jelas yen Arjuna iku pancen pejuang.

ngadep ndhodho nangis mbeguguk si arjuna ono ing ngarepe prabu salya. sinambi ngusap luh kang mbrebes mili �wa prabu salya, menawi wa prabu taksih remen lan tresna kaliyan pandhawa ing dinten menika kula nyuwun dharma bhektinipun sampeyan uwa �.

�Apa kuwi arjuna , dumadakan nangis dumarojhog tanpa larapan, kaya ana lindhu jogja wae� , prabu salya nyahut kanthi bingung ing penggalih.
�uwa prabu, mbenjing karno dados senopati ing astina, lan kula dados senopati ing pendhawa. Namung kula mangertosi bilih kunta wijayandanu sampun katamakaken ing jajaning ponakan kula, si gatotkaca. Sampun uwa prabu, mbenjing kula kedah menang ing palagan. mbenjing ajeng kula tigas jangganipun kakang karna. Kula mangertos bilih mbenjing sampeyan uwa ingkang dados saisipun mantu sampeyan , basukarna �.
�iya arjuna, kowe arep ngapa, dharmaning satria kudu wani nggetih .. ora kaya awakmu mung iso nangis mbeguguk , jaluk apa kowe marang aku ?�
�wa prabu�, arjuna mangsuli. �kula nyuwun panjenengan ingkang sampun kula mangertosi trampil ing ulah sais , kula mangertosi, panjenengan sampung ngendika menawi batos panjenengan menika bela pandhawa. nanging nyuwun sewu kula mboten pados dhukungan bathin. panjenengan saged donga siang dalu kangge menanging pandhawa, nanging menawi lair panjenengan mbelani ngastina �. inggih sami mawon. kula mangertos sampean sakti mandraguna lan tanpa tanding. milanipun kula njih gadhah panyuwunan dateng sampean. sepindah malih kula mboten betah dukungan bathin sampean. menawi sampean wa prabu mboten kersa, injih sumangga sak lahir lan bathin ngadek jejeg panjenengan belani kurawa. �
kaget sang salya �hmmmm� arjuna, lahirmu kowe iku madheg satria, nangeing kok jirih ngadepi pucuking panah? kang dumadi sesuk tetep wae sesuk kang bakal nentokake. aku iki lahir mbelani ngastina nanging bathin tetep mbelani kautamaning pandhawa, jebul watekmu ya ora duwe wateg satria �
Arjuna nyahut, �sampun kathah ing pangocap, mbenjing kula inggih nyuwun bhekti sampean tumrap pandawa. pandawa mboten pengin dukungan bathin, nanging inggih lahir lan bathin�. menawi sampean kersa kula nyuwun mbenjing ing palagan kurusetra sampean kedah :: 1) mlesetaken keretanipun karna ing krikil ingkang sampun kula pasang ing tengahing palagan kurusetra, menawi karna badhe manah dateng janggga kula. 2) menawi kula gadhah giliran manah karna sampean kedah nyerakaken kretanipun karna dateng kreta kula saha ngadepaken jangganipun karna wonten ing ngajeng kula �
�We la dhalah, arjuna �. arjuna ,� ora ngira ngger penjalukmu iku dudu watak satria. ing sajroning palagan satria kudu jujur ing panemu, nuhoni apa kang dadi piwulange guru, ora laku licik kaya awakmu � , abang sumringah pasuryanipun prabu salya mireng ucaping arjuna.
�sampun terang menika uwa prabu, menawi kula saha pandawa mboten pengin dukungan bathin sampeyan. kula pengin bhekti sampeyan yo lahir ya bathin. licik boten licik menika namung aran siasat. mangga kersa sampeyan , menawi sampean taksih tresna dateng pandawa, dateng si kembar sampean kedah nuhoni menapa penjaluk kula. sampun kula nyuwun pamit �.
��..enjingipun wonten ing tegal kurusetra �..

�rama prabu �.. rama prabu , mandheg rumiyin. cobi panjenengan galih, sampeyan menika sais ingkang sae nama ingkang badhe nganjlogaken bendaranipun dateng jurang ?�, adipati karno kaget bilih prabu salya malah nabrak krikil, �hmm karno aku iki saismu, yen kowe ora percoyo marang saismu terus marang sapa maneh?�.. �hai sais kreta, ak saiki dudu mantumu nangin aku saiki dadi bendaramu, sampean kudu nurut kula�.
�oooh karna dadi kaya ngono patrapmu marang aku, yaa karna sewu pangati-atimu karna, aku iki wis puluhan tahun ngulandara ing akeh perang , nanging lagi ketemu awakmu sing ora duwe sopan santun� prabu salya mbalesi opo kang dadi alokane karna.
sais, sais salya � pratelakna kae arjuna wis pasang panah ngincer janggaku � , karna ora sabar marang prabu salya. prabu salya ing sajroning ati bingung mungun. dumadakan kretane di gerak nyedhaki marang arjuna, kretane madhep ing arah panahe arjuna.
karna sing mangerteni babakan iku terus �hai sais salya , coba delengen, opo mripatmu ora ngerti iki kreta madhep ing ngendi, arjuna nggawa pasopati ngarah janggaku, hai sais sais sa�.� dumadakan cumlorot pasopati ing janggane karna. sirahe gumlinding ing kesrempet roda kreta lan mandeg ing sangisore sikil jaran kang nembe wae mandheg.
kanthi mbrebes prabu salya mungun, ndelok janggane karna kang wis ora duwe sirah maneh. ing kadohan katon arjuna mesem kecut ing arahe prabu salya saha rumangsa menang anggone ngrebut ati saha lelabuhane prabu salya. ora kira-kira prabu salya dipanah dening arjuna nanging mung kena ing jamange prabu salya. ing panah ana salembar lontar kang unine �matur suwun uwa prabu, sampean sampun labuh lahir bathin dateng pandhawa. yektos paduka mbenjang ing titi wancinipun dados senopati, kula sampun nyepeng bilih paduka tamtu asor kaliyan kakang yudhistira , pandhawa kedah mimpang sang prabu, mbenjing sampean kedah ngalah bongkokan dateng kakang prabu yudhistira. suwun uwa prabu. saksampunipun wa prabu asor lan gugur ing palagan kurusetra kula nyuwun tlatah kraton paduka kula warisaken dateng si kembar, nakula saha sadewa. �

memang akeh versi tentang Karna Tanding iki. ha cuman koyoke yen versi jowo memang ngono onone. Prabu Salya iki memang mbelani Janaka/Pendawa pas Baratayuda. wong pas budal perang soko ngomah wae memang berniat gabung karo Pendawa, cuman diakali Suyudana wae kuwi toh.
sing sering tak woco/rungokne/delok ki keretane Karna copot roda ne soale Salya memang sengaja ngliwatne dalan nggronjal. nah bareng ngono kan keretane gak iso mlaku, sementara keretane Kresna wis cedak. Arjuna langsung mbidik nganggo panahe, tp Karna mbengok: �yen awakmu memang ksatria lan pahlawan gede, mestine awakmu ngerti yen keadaanku ra berdaya. awakmu kudu ngenteni kereta ku didandani sik trus awake dewe lanjut perang maneh!�
Kresna njawab, �lucu awakmu ngomong ngono kuwi. aku nggumun tenan. bareng kejepit, kok mendadak awakmu dadi wong berakal sehat lan bijaksana luar biasa. wingi pas Abimanyu gugur kae awakmu pas nang ngendi? bukane awakmu melu ngeroyok cah cilik sing wis gak duwe senjata apa maneh kereta, trus dikeroyok sak kabehe Kurawa?! Karna, senjatamu sik lengkap, tapi awakmu koyo wis entek nyaline trus berkoar menggurui piye dadi seorang ksatria.�
krungu omongane Kresna. Karna ming iso ndingkluk isin lan nyadari kesalahan2e dekne. tp sesaat kemudian, dekne langsung mbidik panah nyang Arjuna sing lagi lena. untunge Kresna sigap langsung ngelesi karo keretane tapi srettt� cepp� mancep ning pundake Arjuna. bar kuwi Karna secepat kilat mbalik awak trus ngerapal mantra sing diwenehi gurune mbiyen tp dekne lali rapalane soale memang wis dikutuk karo gurune kuwi yen dekne bakalan lali rapalane ning wektu paling penting. Arjuna langsung njupuk pasopatine dekne, tanpo pikir2 maneh clinggggg� ndas-e Karna ngglinding ucul soko awake.

untuk menambah info dari Mas RC, Karna pernah berguru dengan Begawan Rama Bargawa (kurang jelas bagaimana bisanya, soalnya kan Ramabargawa ada di Jaman Ramayana??? ) tapi Karna saat itu menyamar sebagai brahmana, karena ia tahu Rama Bargawa sangat benci pada golongan raja dan ksatria yang telah menghabisi orang tua dan saudaranya.

Akhirnya Karna berhasil berguru pada Rama Bargawa. Suatu hari, saat Rama Bargawa tertidur dipangkuan Karna, datanglah seekor ketonggeng, semacam kalajengking, menggigit paha Karna. Karna yang tidak mau membangunkan gurunya menahan rasa sakit yang luar biasa sampai keringetan. saat itu Rama Bargawa bangun karen keringat karna yang menetes. sadarlah dia kalau hanya golongan ksatria saja yang sanggup menahan rasa sakit yang demikian. Maka karena merasa dibohongi, Rama Bargawa mengutuk Karna

Dan Juga menurut beberapa versi di Yogyakarta tentang Abimanyu Gugur atau ranjapan, yang terjadi adalah Saat Abimanyu datang diiringi Brantalaras, dan Sumitra, Karna tahu bahwa Abimanyu sedang dijebak. maka ia memberi isyarat kepada Abimanyu untuk mundur namun Abimanyu tidak menghiraukan. Karna mengira yang memanas-manasi adalah Brantalaras yang menjdi pengawal khusus Abimanyu, maka dipanahlah Brantalaras. kereta Abimanyu tetap berjalan semakin kencang, kali ini yang di panah Karna adalah Sumitra yang berperan sebagai saisnya. Abimanyu jatuh dari kereta namun sudah telambat, ia sudah berada di tengah2 pasukan kurawa, dihajar habis2an lah si Abimanyu namun ia masih sempat mengamuk dengan membuuh Citraksi, dan lainnya. Karna yang melihat keponakannya mengalami hal itu tidak tega, lalu melepaskan panahnya untuk membunuh Abimanyu agar tidak menderita.
Jadi di sini digambarkan Karna sebagai sosok yang cukup baik.
dan versi lain mengenai Karna Tanding adalah, Prabu Salya yang tahu Arjuna sedang lengah membelokkan keretanya saat Karna membidik kepalanya sehingga yang terkena bukannya kepala Arjuna melainkan Topong nya (semacam mahkota).
Saat Karna sedang mencak-mencak dengan mertuanya , saat itu lah Arjuna melepaskan panahnya atas perintah Kresna dan gugurlah Karna.

Yoh, Karna, Karna, mesakaken temen awakiro. Basukarna yo Suryaputra yo Karna ratu ing Wangga pancen satria utama, satria binangkit kang kalebu Tripama, yaiku Bambang Sumantri (Patih Suwanda), Kumbakarna sang maha jujur, lan Karna.
Wantah pancen Karna iku ratu, satria sekti mandraguna, lan senopati agung Astina. Bojone ayu, maratuane ya kalebu ratu agung. Ananging, jiwane ringkih, adoh sanak adoh kadang, dilarung nalika isih bayi. Apa maneh suk ing Baratayudha mangsah tanding lawan kadang pribadi. Abot temen sanggane sang satria tama; iku sababe Karna tansah nyenyuwun marang Sang Maha Agawe Gesang kinen Baratayudha dadi. Artikel ini diambil dari http://wayang.wordpress.com/2010/07/18/babakan-arjuna/
Baca Selengkapnya - ARJUNA WIWAHA

Minggu, 28 Agustus 2011

CERITA PERKAWINAN DALAM DUNIA PEWAYANGAN

Ilustrasi perkawinan Arjuna, diambil dari http://wayang.wordpress.com/2010/07/18/babakan-arjuna/

CERITA PERKAWINAN DALAM DUNIA PEWAYANGAN
Dalam pertunjukkan wayang Jawa cerita perkawinan atau lakon rabi-rabian juga disebut lakon Krama. Lakon perkawinan umumnya terdiri dari beberapa tokoh atau peraga (paraga). Sedangkan yang terlibat dalam penokohan di antaranya adalah tokoh utama yang dikawinkan, tokoh kedua yang dikawini, tokoh ketiga adalah tokoh lain yang ingin mengawini tokoh kedua, tokoh orang tua tokoh utama, tokoh orang tua tokoh kedua, tokoh lain yang diperlukan. Judul dalam lakon krama ini biasanya mengambil nama tokoh utama. Contoh, bila yang menjadi tokoh utama Angkawijaya maka judulnya Angkawijaya Krama. Bila tokoh utama Janaka atau Parta, judulnya menjadi Parta Krama. Di kalangan masyarakat atau para penonton sering menyebut judul dengan susunan kalimat terbalik, baik disengaja atau tidak disengaja. Misalnya lakon Angkawijaya Krama, sering diucapkan Rabine Angkawijaya, lakon Parta Krama sering diucapkan Rabine Janaka atau Janaka Rabi. Namun demikian, pembalikan judul lakon itu tidak mengakibatkan berubahnya cerita dan tidak menyurutkan ketenaran judul yang sebenarnya. Sebab judul itu sudah tersurat dengan tinta hitam yang tidak mungkin terhapus.
Kerangka Cerita (Balungan Lakon) Angkawijaya Krama.
Adegan (Jejer) Kerajaan Dwarawati.
Prabu Sri Batara Kresna, di pendapa agung sedang duduk di atas singgasana kursi gading, menerima kehadiran kakanda prabu Baladewa raja di kerajaan Mandura, yang diikuti oleh puteranya yang bernama Raden Walsatha dan Patih Pragota. Sedangkan yang ikut menghadap dalam pertemuan besar (pasewakan) di istana raja selain dari kerajaan Mandura adalah para punggawa kerajaan Dwarawati di antaranya adalah Raden Patih Hariya Udawa, putera mahkota Raden Jayasamba, dan Raden Harya Setyaki. Dalam persidangannya, sang prabu Baladewa mengusulkan pembatalan perkawinan Abimanyu atau Angkawijaya dengan Siti Sundari putri mahkota Dwarawati. Sri Batara Kresna hanya terserah saja kepada prabu Baladewa. Akhirnya Raden Walsatha bersama Raden Jayasamba diutus untuk menyerahkan surat penggagalan perkawinan Siti Sundari dengan Angkawijaya ke Raden Janaka atas perintah prabu Baladewa.
Keberangkatan Walsatha dan Jayasamba dari Dwarawati menjadikan prabu Baladewa menjadi lega. Namun tidak lama kemudian hadirlah seorang utusan dari Kerajaan Rancang Kencana yang rajanya bernama prabu Kala Kumara. Utusan yang bernama patih Kala Rancang menghaturkan surat lamaran . Isi surat tersebut ada lah sang Prabu Kala kumara menghendaki Siti Sundari untuk bersedia menjadi istrinya. Terjadilah pertengkaran mulut yang kemudian meningkat dan menjadi adu kekuatan fisik di alun-alun Dwarawati. Di alun-alun Dwarawati terjadilah perang antara prajurit dari Mandura melawan prajurit Rancang Kencana. Berkat kekuatan prabu Baladewa semua prajurit Rancang Kencana mundur ketakutan. Sri Batara Kresna yang sekembalinya dari kerajaan langsung bersemedi dibalai semedi (sanggar pamujan), berdoa agar persiapan perkawinan Siti Sundari yang kurang 5 hari itu bisa berjalan dengan lancar, dan kiranya Jayasamba dan Walsatha yang diutus ke kasatriyan Madukara dijauhkan dari mara bahaya.
Jejer Kasatriyan Madukara.
Raden Janaka sedang duduk di atas kursi gading. Dalam persidangan di Kasatriyan Madukara dihadiri Raden Angkawijaya, Raden Gathotkaca beserta pada panakawan Semar, Bagong dan Besut. Pembicaraan yang diungkapkan adalah mengenai akan berlangsungnya perkawinan Raden Angkawijaya dengan Siti Sundari yang waktunya tinggal 5 hari. Belum lama berselang dalam pembicaraan itu, datanglah Raden Walsatha dan Raden Jayasamba menghadap serta menghaturkan sembah. Setelah duduk dengan tenang, maka segera di tanyakan apa keperluannya. Kedua-duanya menjawab bahwa kehadirannya diutus menyampaikan surat yang dikirim dari rama Prabu Baladewa untuk Raden Janaka. Setelah surat dibaca oleh Raden Janaka, marahlah ia, surat dirobek-robek hingga hancur. Raden Angkawijaya peka terhadap keadaan tersebut sehingga mengetahui bahwa isi surat itu adalah pembatalan perkawinannya atas perintah prabu Baladewa. Maka marahlah Angkawijaya kepada salah satu utusan yaitu Raden Walsatha.
Ditariknya tangan Raden Walsatha dan diseret ke alun-alun sehingga terjadi perang ramai. Raden Walsatha kalah begitu juga Raden Jayasamba lari ketakutan lalu kembali ke Dwarawati. Raden Angkawijaya kembali menghadap ayahanda Raden Janaka. Disitulah Angkawijaya dimarahi, dianggap seorang pemuda yang tidak pernah prihatin, pemuda yang membosankan.
Lontaran kata-kata marah itu membuat ruangan bagaikan terbakar. Semua yang ada dalam pendapa bagaikan bara api. Rasanya semakin panas saja, sampai-sampai tak tertahankan. Semakin lama tubuh Raden Janaka gemetar dada berdetak kencang, tangan kanannya memegang tangkai keris Kyai Pulanggeni ingin segera ditusukkan pada perut Angkawijaya. Pada saat itu larilah Raden Angkawijaya terhuyung-huyung meninggalkan pandapa kasatriyan Madukara. Seketika itu pula keris Kyai Pulanggeni mengacung ke depan, berdirilah Semar Badranaya di hadapan Janaka sambil berkata: �e�.. ayo Janaka mumpung pusakamu Pulanggeni durung kok wrangkakake, iki lho wetenge Semar enya wrangkakna neng wetengku kene! �
Terjemahan :
�he� Janaka ini mumpung keris Pulanggenimu belum kamu kembalikan ke kerangkanya, mari silahkan tusukkan pada perut Semar saja!� Karena kekuatan sabda Sang Batara Semar Ismaya, terjatuhlah pusaka Pulanggeni dari tangan Janaka menyebabkan timbulnya kilat berkali-kali dalam pendapa kasatriyan Madukara. Ini semua justru membuat Janaka lebih marah, marah yang tidak bijaksana. Maka lebih marah lagi saat sang Batara Semar Ismaya bersabda di depan Janaka.
�e�. Janaka , yen kowe ngaku wong wicaksana. Yen ana kedadeyan kaya ngene iki rak digoleki apa sebabe. Ngakumu wae waskitha. Lho jebul ora krasa yen ta sumbere prakara iki dudu anakmu, nanging saka bundhele nalarmu bodhone pikirmu, sing kena pamblithute angkara budi cetha neng jroning atimu sing mahanani budimu iku dadi budining wong cupbluk. He Janaka, aku lunga!�
Terjemahan :
�he� Janaka, kalau memang kamu mengaku orang bijak, jika ada kejadian seperti ini, kamu harus mecari sebab musababnya. Kamu mengaku sebagai orang yang memiliki hormat yang tinggi. Tetapi ini semua hanya kesombongan yang bodoh. Kamu tidak terasa bahwa sumber perkara ini bukan anakmu, tetapi hanya karena kebodohanmu yang sampai sombong. Ini semua menyebabkan kemerosotan budi luhurmu. He.. Janaka, aku pergi!� Kemarahan Sang Batara Ismaya (Semar) inilah yang membuat pikiran Raden Janaka bingung bertumpuk-tumpuk (tumpangtindih) tidak menentu. Akhirnya menyuruh Bagong agar mengikuti Angkawijaya agar jangan sampai celaka. Persidangan Madukara dibubarkan, sementara Raden Janaka langsung masuk ke tempat pemujaan untuk bersemedi mohon berkah agar senantiasa mendapatkan kemudahan dengan segala yang dilakukan.
Adegan perjalanan Angkawijaya (Abimanyu). Rasa heran bercampur sedih, bagi sang Angkawijaya. Bertanyalah dalam hatinya, mengapa justru peristiwa ini menimpa pada dirinya. Ki lurah Semar dan Bagong Mangundiwangsa sepanjang jalan mengikuti perjalanan Angkawijaya tak ada lain yang diperbuat kecuali hanya berdoa untuk sang Bagus. Sampai masuk dalam hutan, diganggu oleh raksasa dan kemudian terjadi perang. Akan tetapi raden Angkawijaya mampu membunuh raksasa-raksasa itu. Selanjutnya perjalanan sampai pada sebuah candi yaitu candi Suta Rengga. Di situlah ia bersemedi, ditemani panakawan dengan penuh kesetiaan. Selama bersemedi, Bagong dan Besut bermain, berkelakar dengan kondisi alam di sekitarnya sambil senyum mengejek (cekikak cekikik)! Kemudian Semar menginginkan agar tidak berkelakar tetapi
Bagong dan Besut malah semakin keras dalam kelakarnya. Akhirnya kelakar itu berhenti sendiri, sebab ada suara yang memanggilnya �Semar, Bagong, Besut mendekatlah kepadaku� dan bertanyalah ketiga- tiganya �ada apa ndara� (wonten dhawuh ndara). Ternyata Angkawawijaya masih bersikap semedi, diam tanpa bersuara.
Ada kedengaran suara Angkawijaya memanggil-manggil lagi. Tetapi para panakawan melihat bendaranya kok masih diam. Besut yang menoleh ke belakang baru mengerti bahwa kini berhadapan dengan orang yang sama dengan bendaranya. Tidak berani omong, Besut kemudian menghitung jumlah mereka sendiri. Suara Besut dalam hati �tadi empat, sekarang kok lima� Bagongpun begitu juga �lho� tadi empat sekarang kok lima�. Demikian juga Semar �ae..ae..ae.. mau mung papat saiki kok dadi lima � e� lha sijinene sapa?� Sementara mereka terdiam. Tetapi orang ke-5 yang rupanya sama dengan Angkawikaja lalu berkata �kakang Semar dan kamu para panakawan, ketahuilah, bahwa aku ini tuanmu yang lahir bersama dalam satu hari satu malam dengan Raden Angkawijaya, namaku Jim Pembayun� (�kakang Semar lan sira para panakawan, mangertia, aku iki bendaramu sing lair bareng sedina, sing dadi bareng sewengi, aranku Jim Pembayun�).
Setelah semua saling mengetahui, maka Jim Pembayun sanggup mempertemukan antara Angkawijaya dengan Siti Sundari. Maka berangkatlah Angkawijaya menerima ajakan Jim Pembayun. Atas kuasa Semar, Bagong dan Besut bisa terbang dari candi Suta Rengga ke tamansari negara Dwarawati. Setelah sampai di wilayah Negara Dwarawati di tempat yang dekat dengan tamansari, mereka berlima lalu mendarat. Angkawijaya langsung diajak masuk tamansari. Jejer Tamansari Dwarawati. Dewi Siti Sundari, putri mahkota yang sudah saling mencin ta dengan Raden Angkawijaya dengan tiba-tiba perkawinannya digagalkan oleh prabu Baladewa, maka sedih sekali hati sang Ayu Siti Sundari. Dalam kesedihan sang dewi tidak mau tidur, tidak mau makan, tidak mau merawat tubuh. Kedua abdi emban sampai kerepotan dalam melayaninya.
Datanglah Sri Kresna di tamansari yang sebelumnya telah mengetuk pintu tamansari terlebih dahulu. Dibukakan pintu tamansari, maka masuklah Sri Kresna ke tamansari. Sri Kresna duduk di kursi dan sambil bertanya pada Siti Sundari �apakah kamu masih cinta dengan Angkawijaya�, begitulah pertanyaan Sri Kresna. Dewi Siti Sundari menyatakan melalui sikapnya bahwa sekarang juga ingin bertemu dengan Angkawijaya yang dicintai itu. Seketika itu juga Sri Kresna lenyap yang ada Raden Angkawijaya dan Dewi Siti Sundari sedang sama-sama mengungkapan rasa rindu masing- masing. Sri Kresna juga memberi ijin kepada para panakawan untuk ikut berada di dalam tamansari. Tiba-tiba Sri Kresna itu datang dan berteriak �pencuri, pencur� (�maling�. maling�) tentu saja Semar kaget �. lalu semua masuk ruang dan tutup pintu. Tetapi lama-lama bahwa Sri Kresna tadi adalah Jim Pembayun yang di saat itu juga langsung menyelinap menutupi dirinya.
Adegan di Luar Tamansari.
Raden Jayasamba yang bersama-sama dengan Raden Harya Setyaki sedang berjaga-jaga untuk mengamankan barang-barang yang sudah dipersiapkan dalam menyongsong pesta perkawinan
Dewi Siti Sundari dengan putra mahkota kerajaan Astina Raden Bagus Lasmana Mandrakumara. Dalam hati Raden Jayasamba ada perasaan aneh dan mencurigakan. Maka Setyaki dan Jayasamba harus bersikap lebih waspada. Ternyata di dalam tamansari ada orang laki-laki. Raden Jayasamba lalu berada pada tempat yang lebih terang. Sambil jalan menunduk, melihat kanan, kiri, dan belakang, rasa kecurigaannya semakin tinggi untuk situasi pada saat itu. Raden Jayasamba cepat-cepat menyapa pada bayang-bayang hitam itu, katanya agak kasar dan keras :
Jayasamba : �He�bengi-bengi wayah ngene Kok ana swara priya neng tamansari. Sapa? Apa
sing jaga regol?�
Bayangan : �Hi�inggih kula pun jaga regol�
Jayasamba : �Lho.., kok kaya sing jaga tamansari�
Bayangan : �Inggih kula sing jaga tamansari�
Jayasamba : �Apa kanjeng wa Baladewa�
Bayangan : �Inggih.. kula wa Baladewa�
Jayasamba : �Kok kaya paman Haryo Setiyaki�
Bayangan : �Inggih kula paman Setiyaki�
Jayasamba : �Apa Raden Jayasamba?�
Bayangan : �Inggih kula Raden Jayasamba�
Raden Jayasamba menubruk bayangan hitam itu sambil
berteriak �o�maling�. Terjadilah peperangan antara Jayasamba melawan bayangan itu. Namun betapa kagetnya Jayasamba bahwa yang dilawan itu, tiba-tiba kok sama persisi dengan dirinya. Ternyata Jayasamba yang pertama kalah dan larilah ia minta tolong kepada Harya Setiyaki. Dalam peperangan itu Setiyaki pun juga berperang melawan Setiyaki. Karena Setiyaki pun dikembari dan perangnya pun kalah, maka keduanya cepat-cepat lapor ke Prabu Baladewa.
Adegan Kerajaan Dwarawati.
Prabu Sri Batara Kresna bersama-sama kakanda raja Mandura Prabu Baladewa. Keduanya berbicara tentang perkawinan (daupnya) Siti Sendari yang atas kehendak Prabu Baladewa akan dijadikan isterinya Raden Lasmana Mandrakumara. Prabu Sri Batara Kresna sama sekali tidak merespon pada kehendak Prabu Baladewa. Namun Baladewa yang sering masih silau dengan barang duniawi merasa ikut mengangkat Siti Sendari untuk berada di tempat yang lebih tinggi dari pada kawin dengan Raden Angkawijaya. Datanglah Raden Samba dan Raden Harya Setiyaki, melaporkan bahwa di tamansari ada pencuri (duratmaka) yang berani mengganggu ketenteraman Dwarawati. Dilaporkan juga bahwa pencurinya sakti bisa berubah-ubah rupa berwujud siapa saja. Pencuri itu menantang dan mengatakan siapa berani dengannya, terutama
Prabu Baladewa. Bagaikan dipukul (ditebah) dada Prabu Baladewa, seketika itu juga meloncatlah Prabu Baladewa ke tamansari untuk menemui si pencuri. Namun�, begitu sampai di tamansari bertemulah Prabu Baladewa dengan Prabu Baladewa, yang serupa tanpa ada bedanya sedikitpun.
Terjadilah perang mulut yang sangat ramai, di mana Prabu Baladewa yang asli sangat marah sekali, tetapi Prabu Baladewa yang di tamansari hanya tertawa saja. Baladewa tamansari dipegang dan dihantamkan ke pohon tetapi hanya diam dan tertawa. Kebalikannya Baladewa Dwarawati dipegang diangkat oleh Baladewa tamansari kemudian terus dilepas. Maka tertancaplah ke tanah Baladewa Dwarawati dan ditertawai oleh Baladewa tamansari. Prabu Kresna datang ke tempat dimana pencuri itu berada namun dari kejauhan Prabu Kresna berteriak �hayo� maling, ketanggor karo kakangku, mesthi mati.� Prabu Baladewa yang tertancap di tanah merasa dihina, maka berkatalah prabu Baladewa �Iah ngenyeeek�., aku tulungana dhimas!� Setelah ditolong, Prabu Baladewa istirahat di Dwarawati. Sedangkan Sri Kresna terbang ke Amarta untuk minta bantuan para Pandawa guna mengusir pencuri yang ada di tamansari Dwarawati.
Jejer Karajaan Amarta.
Prabu Puntadewa beserta saudara-saudaranya sedang membicarakan tentang digagalkannya perkawinan ananda Angkawijaya yang mengakibatkan kemarahan Janaka dan mengusir Angkawijaya. Hingga kini tak ada yang mengetahui di mana tempat Raden Angkawijaya. Tidak lama kemudian datang Sri Kresna yang menjelaskan duduk perkara tentang digagalkanya perkawinan Angkawijaya dengan Siti Sendari bersumber pada Sri Baladewa. Atas kehendak Sri Kresna tidak usah diperpanjang perkara ini. Yang penting kini pencuri di tamansari Dwarawati harus diusir dulu. Sesudah itu baru perkawinan antara Angkawijaya dengan Siti Sendari dibicarakan lagi. Pencuri di tamansari Dwarawati tak bisa dikalahkan oleh siapapun. Tetapi setelah Arjuna yang maju, pencurinya tidak mau merubah wujudnya menjadi Arjuna, justru ia lari sambil berkata: �Kalau saya berani melawan Arjuna , saya akan berdosa.� Seketika itu pencuri tadi berwujud Jim pembayun, dan kembali ke tubuh Angkawijaya yang sedang bermesraan dengan Siti Sendari. Sri Baladewa dalam hal ini tidak berbuat banyak. Malahan menerima tanggung jawab mengusir orang Astina dan yang lainnya. Perkawinan Angkawijaya dengan Siti Sendari terlaksana dengan tenang damai meriah tanpa aral melintang.
Perlu diketahui bahwa pakem di atas adalah pakem pakeliran Jawatimuran versi Mojokerta-an. Lakon tersebut dibawakan oleh Ki Dalang Cung Wartanu. Mengamati lakon rabi-rabian khusus dalam perkawinan keluarga orang-orang Pandawa, yang satu dengan yang lainnya terasa hanya satu bentuk. Dalam cerita Angkawijaya Krama dibanding dengan lakon Gathutkaca Krama dan dibanding lagi dengan lakon Parta Krama atau dibandingkan lagi dengan Irawan Rabi, dan juga lakon Antareja Krama, ini terasa hanya satu motif. Persamaan motif tersebut ada pada nama peraga tokoh utama yang telah menjadi nama judul lakon. Dan yang namanya peraga tokoh kedua berada pada kondisi yang diperebutkan oleh tokoh utama I dan ketiga. Bila tokoh ketiga terdiri lebih dari satu maka pentas wayang itu akan mengeluarkan wayang yang lebih banyak.
Sedangkan jalan ceritanya hanya perebutan tokoh wanita. Siapa terkuat akan menikah dengan wanita cantik. Memang setiap cerita perkawinan pasti diwarnai dengan drama perebutan wanita cantik. Selanjutnya perlu diketahui bahwa cerita atau lakon rabi-rabian sebelum Pandawa sangat banyak modelnya, tetapi motifnya tetap, yaitu drama berebut wanita, sehingga seolah-olah wanita hanya sebagai obyek. Untuk itu ada harapan yang ditujukan kepada generasi penerus agar benar-benar mampu membuat cerita atau lakon rabi-rabian dalam kemasan-kemasan yang lebih baru dan lebih menarik.
Sumber :
Supriyono dkk, 2008, Pedalangan Jilid 1 untuk SMK, Jakarta : Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional, h. 209 � 216. Artikel ini diambil dari http://gurumuda.com/bse/cerita-perkawinan-lakon-rabi-rabian-atau-krama
Baca Selengkapnya - CERITA PERKAWINAN DALAM DUNIA PEWAYANGAN

Sabtu, 27 Agustus 2011

MINTARAGA

Mintaraga, Sang Arjuna yang sedang bertapa, diambil dari

Mintaraga diambil dari

Prabu Niwatakawaca, gambar diambil dari http://www.xbagongx.multiply.com




MINTARAGA
Mintaraga, yakni Arjuna pada waktu bertapa mengasingkan diri. Minta berarti memisah, raga berarti badan yang kasar, jadi pada masa itu Arjuna menjernihkan pikirannya, supaya terpisah dari badan yang, kasar. Kehendak Arjuna bertapa itu supaya jaya nanti pada perang Baratayudha.

Pada umumnya, seorang bertapa mendapat godaan dari segala setan, supaya batal tapanya. Dalam cerita ini diriwayatkanlah seorang raja raksasa bernama Prabu Niwatakawaca di Ima-imantaka. Raja ini berkehendak akan meminang seorang bidadari di Suralaya (tempat dewa-dewa) bernama Dewi Supraba, tetapi permintaan itu ditolak oleh Hyang Indra. Karena penolakan ini, Prabu Niwatakawaca sangat murka, ia hendak merusak Kaendran (tempat Betara Indra). Pada masa kejadian ini, Raden Arjuna sedang bertapa di bukit Indrakila dengan bergelar Begawan Mintaraga. Tetapi sebenarnya tapa Arjuna ini menjadikan khawatir Hyang Indra, karena Arjuna akan diminta bantuannya untuk melawan seorang raja raksasa Prabu Niwatakawaca itu, yang akan menempuh Kaendran. Maka Betara Indra menitipkan pada para bidadari untuk menggoda Arjuna, supaya batal dalam tapanya. Tetapi penggoda itu tak dapat membatalkan tapa Arjuna, malah sebaliknya mereka merindukan pada Arjuna.

Kesusul pula oleh kedatangan duta Prabu Niwatakawaca kepertapaan itu, berupa seorang raksasa sakti bernama Mamangmurka. Kedatangan raksasa ini berkehendak akan membinasakan Raden Arjuna. Setiba Mamangmurka di pertapaan itu lalu merusak daerah pertapaan. Setelah hal ini diketahui oleh Arjuna, berkatalah Arjuna sebagai menyumpahi pada Mamangmurka, katanya: Tingkah laku raksasa ini sebagai seekor, babi hutan. Seketika itu juga Mamangmurka berganti rupa jadi babi hutan dan diikuti oleh Hyang Indra dengan mengganti rupa seperti seorang pendeta bernama Resi Padya dan berhajat akan membunuh babi. hutan itu. Ia melepaskan anak panahnya mengenai badan babi hutan itu, pun Arjuna mengikuti babi hutan itu dan memanahnya juga mengenai binatang itu.

Karena itu terjadi selisih antara keduanya, masing-masing mengakui, bahwa anak panah yang mengenai babi hutan itu anak panahnya. Tetapi sebenarnya Hyang Indra sangat sukacita akan kejadian itu karena Hyang Endra dapat memberatkan tapi Arjuna dan akan minta bantuan pada Arjuna untuk memusnakan Prabu Niwatakawaca. Kehendak Hyang Indra ini terlaksana, Niwatakawaca dibinasakan oleh Arjuna.

Untuk hadiah pada Arjuna, Arjuna diangkatlah sebagai raja di Kaindran untuk sementara hari lamanya. Menurut perhitungan Dewa sehari di alam manusia itu sama dengan sebulan di Kaindran. Arjuna bergelar prabu Kariti.


Baca Selengkapnya - MINTARAGA

Jumat, 26 Agustus 2011

SEMAR GUGAT

Ismaya (Semar) dalam bentuk ksatria tampan, diambil dari http://www.kaskus.us/showthread.php?t=1484156&page=76






Semar Gugat


Semar merasa sakit hati atas perlakuan Arjuna yang berani memegang dan mengelus-elus kuncungnya. Semar lalu meninggalkan Kerajaan Amarta, diikuti Bagong, menuju Pertapaan Wukiratawu guna mengadukan perlakuan Arjuna pada Begawan Abiyasa. Kakek Arjuna itu mencoba memintakan maaf, tetapi Semar belum puas dan pergi lagi mengembara entah kemana.



Hal ini amat mengkhawatirkan Begawan Abiyasa, karena pertapa itu tahu benar jika Semar meninggalkan Amarta, berarti kerajaan itu akan mendapat mara bahaya.



Semar ternyata pergi ke Jonggring Kalasa (Jong Giri Kelasa) untuk melampiaskan kekesalan hatinya. Selain itu ia juga menuntut agar dikembalikan pada ujud aslinya, yaitu tampan dan gagah. Sia-sia saja Batara Guru dan Batara Narada mencoba menyadarkan Semar, bahwa takdir Semar memang berwajah demikian. Karena Semar bersikeras, para dewa lalu membantunya mengubah ujud semar menjadi ksatria perkasa. Ia menamakan dirinya Bambang Dewalelana, sedangkan Bagong yang juga menjadi tampan, dinamakan Bambang Lengkara.



Mereka turun ke dunia, menaklukkan Prabu Setiwijaya, dan mengambil alih Kerajaan Pudaksategal. Prabu Dewalelana lalu memerintahkan Patih Dasapada mencuri Jamus Kalimasada, pusaka Amarta.



Dengan petunjuk Kresna, para Pandawa lalu datang ke Pudaksategal, mohon maaf pada Dewalelana, yang seketika itu berubah bentuk pada ujudnya semula sebagai Semar. Dengan senang hati Semar menyerahkan kembali Jamus Kalimasada pada Prabu Puntadewa.
Baca Selengkapnya - SEMAR GUGAT

Kamis, 25 Agustus 2011

SEKEDAR LEGENDA WAYANG

Putra-putra Sang Hyang Tunggal(kanan) telah tumbuh dewasa. Sang Hyang Antaga, Sang Hyang Ismaya, dan Sang Hyang Manikmaya (kiri), diambil dari http://id-id.facebook.com/note.php?note_id=104680336245415



Semar (Sang Hyang ismaya), diambil dari http://www.facebook.com/note.php?note_id=444691156109



Arjuna meditasi, diambil dari http://xbagongx.multiply.com/journal/item/2



Kayon dalam dunia pewayangan, diambil dari http://xbagongx.multiply.com/journal/item/2



Hyang Manikmaya (Betara Guru), gambar diambil dari http://xbagongx.multiply.com/journal/item/2




SEKEDAR LEGENDA WAYANG
1. Wayang Purwa adalah perlambang kehidupan manusia di dunia ini. Pada intinya, wayang berasal dari dewa-dewa bernama Hyang Manikmaya (Betara Guru) dan Hyang Ismaya (Semar). Mereka adalah putera dari Hyang Tunggal. Hyang Tunggal tidak diwujudkan dalam wayang. Kedua putera itu muncul secara bersamaan dalam bentuk cahaya. Manikmaya bercahaya bersinar-sinar. Ismaya bercahaya kehitam-hitaman. Kedua cahaya ini berebut untuk mendapatkan status sebagai yang tertua diantara mereka.
2. Kemudian Hyang Tunggal bersabda, bahwa yang tertua adalah cahaya yang kehitam-hitaman, tetapi diramalkan bahwa dia tak dapat berjiwa sebagai Dewa Ia diberi nama Ismaya. Karena ia memiliki sifat sebagai manusia maka dititahkan supaya tetap tinggal di dunia dan mengasuh turunan Dewa yang berdarah Pendawa. Maka diturunkanlah ia kedunia dan bernama Semar, yang berbentuk manusia yang sangat jelek rupa.
3. Cahaya yang bersinar terang diberi nama Manikmaya dan tetap tinggal di Suralaja (kerajaan Dewa). Manikmaya merasa bangga, karena tidak mempunyai cacat dan sangat berkuasa. Tetapi sikap yang demikian itu menyebabkan Hyang Tunggal memberinya beberapa kelemahan.
4. Kedua kejadian ini merupakan perlambang. Ismaya adalah lambang badan manusia yang kasar dan Manikmaya lambang kehalusan bathin manusia. Raga kasar (Semar) senantiasa menjaga kelima Pendawa yang berujud Panca indera atau kelima perasaan tubuh manusia: indera penciuman (Yudistira); indera pendengaran (Werkodara); indera penglihatan (Arjuna); indera perasa (Nakula), dan indera peraba (Sadewa).
5. Tugas dari Semar adalah menjaga kesejahteraan Pendawa , supaya mereka menjauhi peperangan dengan Korawa (rasa amarah). Tetapi Hyang Manikmaya lah yang senantiasa menggoda sehingga Pendawa dan Kurawa tidak pernah berhenti berperang. Hingga akhirnya terjadilah Baratayuda, di mana Pendawalah yang menjadi pemenangnya.




Baca Selengkapnya - SEKEDAR LEGENDA WAYANG

Rabu, 24 Agustus 2011

SERBA-SERBI TENTANG WAYANG PURWA

Punakawan dalam Wayang Purwa, diambil dari http://www.semarweb.com/wayang.html

Penempatan dalam pagelaran wayang Purwa, diambil dari http://www.indonesiamedia.com/2006/07/early/budaya/wayang.htm

Pakem dalam penempatan wayang, diambil dari http://www.radio-budayajawa.blogspot.com

Serba-Serbi tentang Wayang Purwa
Wayang merupakan bentuk konsep berkesenian yang kaya akan cerita falsafah hidup sehingga masih bertahan di kalangan masyarakat jawa hinggga kini.
Disaat pindahnya Keraton Kasunanan dari Kartasura ke Desa Solo (sekarang Surakarta) membawa perkembangan juga dalam seni pewayangan. Seni pewayangan yang awalnya merupakan seni pakeliran dengan tokoh utamanya Ki Dalang yang berceritera, adalah suatu bentuk seni gabungan antara unsur seni tatah sungging (seni rupa) dengan menampilkan tokoh wayangnya yang diiringi dengan gending/irama gamelan, diwarnai dialog (antawacana), menyajikan lakon dan pitutur/petunjuk hidup manusia dalam falsafah.
Seni pewayangan tersebut digelar dalam bentuk yang dinamakan Wayang Kulit Purwa, dilatar-belakangi layar/kelir dengan pokok cerita yang sumbernya dari kitab Mahabharata dan Ramayana, berasal dari India. Namun ada juga pagelaran wayang kulit purwa dengan lakon cerita yang di petik dari ajaran Budha, seperti cerita yang berkaitan dengan upacara ruwatan (pensucian diri manusia). Pagelaran wayang kulit purwa biasanya memakan waktu semalam suntuk.
Semasa Sri Susuhunan X di Solo seni Pakeliran berkembang medianya setelah didirikan tempat pementasan Wayang Orang, yaitu di Sriwedari yang merupakan bentuk pewayangan panggung dengan pemainnya terdiri dari orang-orang yang memerankan tokoh-tokoh wayang. Baik cerita maupun dialognya dilakukan oleh masing-masing pemain itu sendiri. Pagelaran ini diselenggarakan rutin setiap malam. Bentuk variasi wayang lainnya yaitu wayang Golek yang wayangnya terdiri dari boneka kayu.
Seniman keturunan Cina yang berada di Solo juga kadang menggelar wayang golek cina yang disebut Wayang Potehi. Dengan cerita dari negeri Cina serta iringan musiknya khas cina.
Ada juga Wayang Beber yang dalam bentuknya merupakan lembaran kain yang dilukis dan diceritakan oleh sang Dalang, yang ceritanya berkisar mengenai Keraton Kediri, Ngurawan, Singasari (lakon Panji).
Wayang Klitik adalah jenis pewayangan yang media tokohnya terbuat dari kayu, ceritanya diambil dari babat Majapahit akhir (cerita Dhamarwulan).
Dulu terkadang "wong Solo" memanfaatkan waktu senggangnya membuat wayang dari rumput, disebut Wayang Rumput
Orang jawa mempunyai jenis kesenian tradisional yang bisa hidup dan berkembang hingga kini dan mampu menyentuh hati sanubari dan menggetarkan jiwa, yaitu seni pewayangan. Selain sebagai alat komunikasi yang ampuh serta sarana memahami kehidupan, wayang bagi orang jawa merupakan simbolisme pandangan-pandangan hidup orang jawa mengenai hal-hal kehidupan yang tertuang dalam dilaog dialur cerita yang ditampilkan.
Dalam wayang seolah-olah orang jawa tidak hanya berhadapan dengan teori-teori umum tentang manusia, melainkan model-model hidup dan kelakuan manusia digambarkan secara konkrit. Pada hakekatnya seni pewayangan mengandung konsepsi yang dapat dipakai sebagai pedoman sikap dan perbuatan dari kelompok sosial tetentu.
Konsepsi-konsepsi tersebut tersusun menjadi nilai nilai budaya yang tersirat dan tergambar dalam alur cerita-ceritanya, baik dalam sikap pandangan terhadap hakekat hidup, asal dan tujuan hidup, hubungan manusia dengan Tuhan, hubungan manusia dengan lingkungannya serta hubungan manusia dengan manusia lain.
Pertunjukkan wayang terutama wayang kulit sering dikaitkan dengan upacara adat: perkawinan, selamatan kelahiran bayi, pindahan rumah, sunatan, dll, dan biasanya disajikan dalam cerita-cerita yang memaknai hajatan dimaksud, misalnya dalam hajatan perkawinan cerita yang diambil "Parto Krama" (perkawinan Arjuna), hajatan kelahiran ditampilkan cerita Abimanyu lahir, pembersihan desa mengambil cerita "Murwa Kala/Ruwatan"
KHUSUS WAYANG PURWA
Wayang purwa adalah bagian dari beberapa macam yang ada, diantaranya wayang gedog, wayang madya, wayang klitik purwa, wayang wahyu, wayang wahono dan sebagainya.
Wayang purwa sudah ada beberapa ratus tahun yang lalu dimana wayang timbul pertama fungsinya sebagai upacara menyembah roh nenek moyang. Jadi merupakan upacara khusus yang dilakukan nenek moyang untuk mengenang arwah para leluhur. Bentuk wayang masih sangat sederhana yang dipentingkan bukan bentuk wayang tetapi bayangan dari wayangan tersebut.
Perkembangan jaman dan budaya manusia selalu berkembang wayang ikut pula dipengaruhi bentuk wayang pun berubah, misalnya, bentuk mata wayang seperti bentuk mata manusia, tangan berkabung menjadi satu dengan badannya. Hal ini dipandang kurang enak maka tangan wayang dipisah, untuk selanjutnya diberi pewarna.
Perkembangan wayang pesat pada jaman para wali, diantaranya Sunan Kalijaga, Sunan Bonang dan yang lain ikut merubah bentuk wayang sehingga menjadi lebih indah bentuknya.
Langkah penyempurnaan di jaman Sultan Agung Hanyakrakusuma, jaman kerajaan Pajang, kerajaan Surakarta, jaman Pakubuwono banyak sekali menyempurnakan bentuk wayang sehingga tercipta bentuk sekarang ini, dimana telah mengalami kemantapan yang dirasa pas dihati pemiliknya.
Pengaturan wayang
Jumlah wayang dalam satu kotak tidak sama trgantung kepada pemiliknya. Jadi ada wayang yang jumlahnya 350 sampai 400 wayang, ada yang jumlahnya hanya 180 wayag dan ada yang kurang dari 180 wayang. Biasanya wayang yang banyak, wayang yang rangkap serta wanda yang banyak sesuai yang diinginkan. Pengaturan wayang pada layar atau kelir atau disebut simpingan. Di dalam simpingan wayang ada simpingan kanan dan simpingan kiri.
SIMPINGAN KIRI
1. Buto raton (Kumbakarno)
2. Raksasa muda (Prahasta,Suratimantra)
3. Rahwana dengan beberapa wanda
4. Wayang Bapang (ratu sabrang)
5. Wayang Boma (Bomanarakasura)
6. Indarajit
7. Trisirah
8. Trinetra dan sejenisnya
9. Prabu Baladewa dengan beberapa wanda
10. Raden Kakrasana
11. Prabu Salya
12. Prabu Matswapati
13. Prabu Duryudana
14. Prabu Salya
15. Prabu Salya
16. Prabu Matswapati
17. Prabu Duryudana
18. Raden Setyaki
19. Raden Samba
20. Raden Narayana

Keterangan :
Pada contoh diatas hanya secara garis besar saja. Jadi masih banyak nama tokoh yang tidak di cantumkan.
* Wayang Eblekan :
Yaitu wayang yang masih diatur rapi didalam kotak, tidak ikut disimping.
Contoh: Buta brabah, wayang wanara, wayang kewanan (hewan), wayang tatagan yang lain, misal: wadya sabrang buta cakil dan lain-lain.
* Wayang dudahan :
Yaitu wayang yang diletakkan di sisi kanan dhalang.
Contoh: Punakawan, pandita, rampogan, dewa dan beberapa tokoh wayang yang akan digunakan didalam pakeliran.
SIMPINGAN KANAN
Dimulai dari wayang Tuguwasesa diakhiri wayang bayen. Adapun wayang yang disimping adalah sebagai berikut :
1. Prau Tuguwasesa (Tuhuwasesa)
2. Werkudara dari beberapa macam wanda
3. Bratasena dari beberapa macam wanda
4. Rama Parasu
5. Gatotkaca dari beberapa macam wanda
6. Ontareja
7. Anoman dari beberapa macam wanda
8. Kresna dari beberapa macam wanda
9. Prabu Rama
10. Prabu Arjuna Sasra
11. Pandhu
12. Arjuna
13. Abimanyu
14. Palasara
15. Sekutrem
16. Wayang putran
17. Bati

Keterangan :
Wayang tersebut disimping pada debog atau batang pisang bagian atas. Untuk batang pisang bagian bawah hanya terdiri dari simpingan wayang putren.
Simpingan sebelah kiri terdiri atas:
1.Buta raton
2.Wayang buta enom (raksasa muda)
3.Wayang boma
4.Wayang Sasra
5.Wayang Satria

Untuk lebih jelasnya mari kita lihat urutan yang diatur seperti tersebut dibawah ini :
Pakem Ringgit Purwa Warni-warni:
Lakon-lakon: Peksi Dewata, Gambiranom, Semar Mantu, Bangbang Sitijaya, Wangsatama Maling, Thongthongborong, Srikandhi Mandung, Danasalira, Lesmana Buru Bojone Bangbang, Caluntang, Carapang Sasampuning Prang Baratayuda, Parikesit, Yudayana, Prabu Wahana, Mayangkara, Tutugipun Lampahan Bandung, Carangan Ingkang Kantun Jayaseloba, Doradresanala Larase Semarasupi. Bandhaloba, Ambungkus, Lahire Pandhu, Lahiripun Dasamuka, Dasamuka Tapa Turu, Lahire Indrajit, Lokapala, Sasrabahu, Bambang Sumantri, Sugriwa Subali, Singangembarawati, Anggit Dalem, Tutugipun Lampahan Wilugangga, Tunjung Pethak, Gambar Sejati, Bangbang Dewakasimpar, Ingkang Serkarta Jalintangan Suksma Anyalawadi, Samba Rambi, Antasena Rabi, Wilmuka Rabi, Partajumena, Wisatha Rabi, Sumitra Rabi, Sancaka Rabi, Antareja Rabi, Pancakumara Rabi, Sayembara Dewi Mahendra, Sayembara Dewi Gandawati, Sayembara Tal Pethak, Dhusthajumena Rabi, Pancadriya Rabi, Rukma Ical, Ugrasena Tapa, Leksmana Mandrakumara Rabi, Ada-ada Bimasuci, Pandhawa Kaobongan, Sembadra Dilarung and Secaboma (59 wayang lakon).
Pakem Ringgit Wacucal:
Lakon-lakon: Kresna Kembang, Sayembara Setyaki, Erangbaya,Kresna Gugah, Prabu Kalithi, Wilugangga, Waosan Panitibaya Lampahipun Para Dewa, Asmaradahana, Karagajawa dan Sudhamala (11 wayang lakon).
Pakem Ringgit Purwa Warni-warni:
Lakon-lakon: Sembadra Edan, Sembadra Larung, Arjuna Besus, Sukma Ngembaraning Sembadra, Peksi Gadarata, Wrekudara Dados Gajah, Cekel Endralaya, Manonbawa, Surga Bandhang, Bangbang Kembar, Bangbang Danuasmara, Palgunadi, Bimasuci, Loncongan, Wrekudara Dipun Lamar, Yuyutsuh, Samba Rajah, Sunggen Wilmuka, Lobaningrat, Anggamaya, Brajadenta Balik, Tapel Sewu, Dewakusuma, Sunggen Gathutkaca, Sugata, Tuguwasesa, Lambangkara, Semar Minta Bagus, Retna Sengaja, Prabu Pathakol, Jayamurcita, Karna Wiguna, Bangbang Supena, Pandhawa Gupak, Gugahan Kresna, Srikandhi Manguru Manah, Kresna Malang Dewa, Bangbang Sinom Prajangga Murca Lalana dan Pandha Widada (42 wayang lakon).
Pakem Ringgit Purwa:

Lakon-lakon: Angruna-Angruni, Mikukuhan, Begawan Respati, Watugunung, Wisnupati, Prabu Namintaya, Nagatatmala, Sri Sadana, Parikenan, Bambang Sakutrem, Bambang Sakri, Bagawan Palasara, Kilatbuwana, Narasoma, Basudewa Rabi, Gandamana Sakit, Rabinipun Harya Prabu Kaliyan Ugrasena, Bima Bungkus, Rabinipun Ramawidura, Lisah Tala, Obong-obongan Pasanggrahan Balesegala, Bambang Kumbayana, Jagal Bilawa, Babad Wanamarta, Kangsa Pragat, Semar Jantur, Jaladara Rabi, Alap-alapan
Surtikanthi, Clakutana, Suyudana Rabi, Jayadrata Rabi, Pandhawa Dulit, Gandamana, Kresna Sekar, Alap-alapan Secaboma, Kuntul Wilanten, Partakrama, Gathutkaca Lair, Setija, Bangun Taman Maerakaca dan Wader Bang (43 wayang lakon).
Pakem Ringgit Purwa Warni-warni:
Lakon-lakon: Sembadra Edan, Sembadra Larung, Arjuna Besus, Sukma Ngembaraning Sembadra, Peksi Gadarata, Wrekudara Dados Gajah, Cekel Endralaya, Manonbawa, Surga Bandhang, Bangbang Kembar, Bangbang Danuasmara, Palgunadi, Bimasuci, Loncongan, Wrekudara Dipun Lamar, Yuyutsuh, Samba Rajah, Sunggen Wilmuka, Lobaningrat, Anggamaya, Brajadenta Balik, Tapel Sewu, Dewakusuma, Sunggen Gathutkaca, Sugata, Tuguwasesa, Lambangkara, Semar Minta Bagus, Retna Sengaja, Prabu Pathakol, Jayamurcita, Karna Wiguna, Bangbang Supena, Pandhawa Gupak, Gugahan Kresna, Srikandhi Manguru Manah, Kresna Malang Dewa, Bangbang Sinom Prajangga Murca Lalana dan Pandha Widada (42 wayang lakon).
Pakem Ringgit Purwa Warni-warni:
Lakon-lakon: Peksi Dewata, Gambiranom, Semar Mantu, Bangbang Sitijaya, Wangsatama Maling, Thongthongborong, Srikandhi Mandung, Danasalira, Lesmana Buru Bojone Bangbang, Caluntang, Carapang Sasampuning Prang Baratayuda, Parikesit, Yudayana, Prabu Wahana, Mayangkara, Tutugipun Lampahan Bandung, Carangan Ingkang Kantun Jayaseloba, Doradresanala Larase Semarasupi. Bandhaloba, Ambungkus, Lahire Pandhu, Lahiripun Dasamuka, Dasamuka Tapa Turu, Lahire Indrajit, Lokapala, Sasrabahu, Bambang Sumantri, Sugriwa Subali, Singangembarawati, Anggit Dalem, Tutugipun Lampahan Wilugangga, Tunjung Pethak, Gambar Sejati, Bangbang Dewakasimpar, Ingkang Serkarta Jalintangan Suksma Anyalawadi, Samba Rambi, Antasena Rabi, Wilmuka Rabi, Partajumena, Wisatha Rabi, Sumitra Rabi, Sancaka Rabi, Antareja Rabi, Pancakumara Rabi, Sayembara Dewi Mahendra, Sayembara Dewi Gandawati, Sayembara Tal Pethak, Dhusthajumena Rabi, Pancadriya Rabi, Rukma Ical, Ugrasena Tapa, Leksmana Mandrakumara Rabi, Ada-ada Bimasuci, Pandhawa Kaobongan, Sembadra Dilarung and Secaboma (59 wayang lakon).
Pakem Ringgit Wacucal:
Lakon-lakon: Kresna Kembang, Sayembara Setyaki, Erangbaya,Kresna Gugah, Prabu Kalithi, Wilugangga, Waosan Panitibaya Lampahipun Para Dewa, Asmaradahana, Karagajawa dan Sudhamala (11 wayang lakon).
Pakem Wayang Purwa I:
Ki Prawirasudirja Surakarta.
Lakon-lakon: Angruna Angruni, Bambang Srigati, Bathara Sambodana Rabi, Hendrasena, Ramaparasu, Setyaki Rabi, Bagawan Sumong, Doradresana Makingkin, Tuhuwisesa, Sridenta, Bratadewa, Jayawisesa, Janaka Kembar, Jayasuparta, Endhang Madyasari, Sekar Widabrata, Samba Rabi, Partajumena Rabi, Calunthang dan Carapang.

Cerita Wayang dan Wanita
Kunti adalah sosok seorang ibu yang sangat setia terhadap putra-putranya, hal ini diperlihatkan ketika putranya ( Pandawa ) Menjalani pembuangan di alasa atau hutan Amarta, akibat tipu daya kalah judi dengan saudaranya Kurawa. Kunti sebagai figur seorang ibu raja yang lingkungan hidupnya penuh kemewahan rela mengikuti putra-putranya dalam penderitaan di pembuangan tersebut.
Diceritakan dalam pembuangan tersebut :
Putranya yang masih kecil yaitu: Nakula dan Sadewa mengalami kelaparan akibat kehabisan makanan selama dua minggu tidak pernah meminum susu dan madu lagi, yang biasanya diberikan, sehingga ibu Kunti memerintahkan Arjuna untuk mencarikan kebutuhan tersebut bagi sang putra. Dalam perjalanan mencari susu dan madu Arjuna dikagetkan oleh seorang putri, putri yang amat jelita yang berlari menuju sang Arjuna untuk mengabdikan diri bila sang Arjuna mau menolong dirinya dari kejaran sang lurah yang buruk rupa namun sakti yang ingin mengawininya.
Ketika Arjuna bertemu ki lurah tersebut, dengan bahasa yang santu memohon kepada Arjuna agar sang putri tersebut boleh dimintanya. Dengan rasa haru Arjuna menyanggupi agar si putri mau kembali dan mau diperistri ki lurah tersebut. Ketika Arjuna menyanggupinya, ki lurah berjanji akan memberikan jiwa dan raga bahkan apapun yang diminta oleh Arjuna. Kemudian ki lurah diminta kembali ke padepokannya kemudian Arjuna menemui sang putri sambil berkata " memang sudah kebetulan bahwa Arjuna diperintahkan mencari putri yang cantik yang akan dipersembahkan untuk sang maha raja agar menjadi santapannya "
Mendengar ucapan tersebut sang putri lari ketakutan dan kembali ke padepokan memeluk ki lurah untuk mendapatkan perlindungan karena akan dijadikan santapan ( padahal sebelumnya putri tersebut merasa amat jijik )
Saking senangnya ki lurah buru-buru menjumpai kembali sang Arjuna sambil mengucapkan terima kasih lalu memohon untuk menyatakan : Imbalan apa yang ingin Arjuna ingingkan ? dijawab oleh Arjuna, bahwa ia hanya menginginkan madu dan susu.
Oleh ki lurah dipilihkan madu dan susu yang sangat istimewa, bahkan ki lurah berjanji jika kelak di perang " mahabarata " ki lurah akan mempertaruhkan jiwa dan raga demi keluarga Pandawa. Setelah mendapatkan susu dan madu sang Arjuna menemui kembali sang ibu Kunti, untuk menyampaikan apa yang diperintahkannya. Dengan senang sang ibu menerima apa yang dibawa oleh Arjuna, sambil bertanya dimanakah gerangan engkau mendapatkan susu dan madu sebaik ini. Setelah diceritakan cara mendapatkannya, dengan marah sang ibu berkata untuk tidak melakukan perbuatan ini lagi bahkan membuangnya susu dan madu tadi dengan alasan apabila ini diminumkan kepada adikmu hai Arjuna akan menimbulkan malapetaka kelak dikemudian hari, karena susu dan madu tersebut didapat dengan jalan tidak halal ( ksatria ) yaitu dengan cara memanipulasi.
"Sang Arjuna pun menyesal dan memohon ampun serta berjanji tidak akan mengulangi perbuatannya lagi di kemudian hari".
Kesimpulan :
1. Disinilah letak seorang ibu yang dinilai sangat bijaksana dalam memilih makanan pun diperhitungkan bagaimana cara mendapatkannya.
2. Kunti adalah sosok seorang ibu yang penuh pengabdian dan kasih sayang, dan tanggung jawab yang teramat besar terhadap putra-putranya.
3. Kunti adalah ibu yang bijaksana yang dapat memilah dan mimilih mana yang semestinya dan mana yang tidak untuk diberikan kepada putra-putranya.
Artikel ini diambil dari http://djonny.sman1pramb-yog.sch.id/senibudayajawa/wayang.html
Baca Selengkapnya - SERBA-SERBI TENTANG WAYANG PURWA

Selasa, 23 Agustus 2011

PERKAWINAN ARJUNA DAN ULUPI

Dewa dan Dewi Asmara senantiasa bercengkerama

pada saat dua hati bersatu

(karya Herjaka HS 2009)Gambar ini diambil dari http://wayang.files.wordpress.com/2010/03/pandawa22.jpg




Perkawinan Arjuna dengan Ulupi

Prabu Duryodana dihadap oleh Resi Kumbayana dan Patih Sengkuni. Raja ingin mengawinkan Dursasana, dan membicarakan berita sayembara di pertapaan Yasarata. Barangsiapa bisa mengalahkan Wasi Anantasena murid Begawan Kanwa, boleh memperisteri Endhang Ulupi. Mereka yang hadir setuju, Adipati Karna dan Jayadrata diangkat menjadi utusan. Raja masuk ke istana, memberi kabar kepada permaisuri tentang rencana pencarian jodoh untuk Dursasana. Patih Sengkuni, Adipati Karna, Jayadrata, Kartamarma, Durmagati, Citraksa, Citraksi bersama perajurit menuju Yasarata.
Bathara Durga dihadap Dewa Srani dan Patih Endra Madhendha. Dewa Srani minta ijin mengikuti sayembara ke Yasarata untuk memperoleh Endhang Ulupi. Bathari Durga merestuinya. Kala Prakempa, Kala Pralemba dan Kala Kathaksini disuruh mengawal kepergian Dewa Srani.
Arjuna menghadap Hyang Kamajaya dan Dewi Ratih di Cakrakembang. Arjuna mengatakan kesedihannya, sebab telah sampai waktu janji menyambut Dewi Hagraini. Ia tidak dapat menemukan dan lebih baik mati. Hyang Kamajaya berkata, bahwa Hagraini telah menjelma di Yasarata. Arjuna minta diri pergi ke Yasarata. Perjalanan Arjuna dicegat raksasa dari Tunggulmalaya. Raksasa mati dipanah Arjuna.
Bagawan Kanwa dihadap oleh Cantrik Anantasena. Tengah mereka berbincang-bincang, datanglah Cantrik Danawilapa, memberitahu kedatangan Adipati Karna dan keluarga Korawa. Mereka ingin mengikuti sayembara. Cantrik Anantasena keluar menemui Adipati Karna. Adipati Karna menyatakan ingin mengikuti Sayembara. Anantasena tidak mengijinkannya. Adipati Karna marah, lalu menyuruh perajurit Korawa mengeroyok Anantasena. Anantasena memanahkan Bayuastra. Perajurit Korawa terbawa angin, kembali ke Ngastina.
Prabu Kresna dihadap oleh Samba, Setyaki, Setyaka dan Udawa. Prabu Kresna ingin mencari keluarga Pandhawa lalu pergi dari Dwarawati.
Bagawan Abyasa berbincang-bincang dengan Prabu Yudisthira, Wrekodara, Nakula dan Sadewa. Prabu Yudisthira menanyakan Arjuna. Bagawan Abyasa menjawab, bahwa Arjuna berada di pertapaan Yasarata. Prabu Yudisthira dan adik-adiknya disuruh menyusul ke Yasarata.
Prabu Dewa Srani, raja Tunggulmalaya datang di pertapaan Yasarata, melamar Endhang Ulupi. Anantasena tidak mengijinkan, lalu terjadi perkelahian, mengadu kesaktian. Prabu Dewa Srani terbawa arus panah angin Bayuastra, jatuh di negara Tunggulmalaya. Arjuna datang ke pertapaan Yasarata, berkata kepada Begawan Kanwa, ia ingin ikut sayembara. Sang Begawan membebaskan Arjuna dari Sayembara, Endhang Ulupi akan diserahkan kepadanya. Arjuna ingin melawan Anantasena, bila kalah ia tidak ingin memboyong Endhang Ulupi. Sang Begawan menyerahkan permasalahan kepada Anantasena. Arjuna berhasil mengalahkan Anantasena, maka Endhang Ulupi akan diboyong.
Prabu Yudisthira, Wrekodara, Nakula dan Sadewa berhenti di tengah hutan. Kresna melihat dari angkasa, lalu turun mendekatinya. Mereka menyatakan kerinduannya dan inging mencari Sadewa. Prabu Yudisthira memberitahu, bahwa Arjuna berada di Yasarata. Mereka bersama-sama menuju ke Yasarata.
Bathari Durga menolong Dewa Srani yang jatuh terlempar angin kencang. Setelah tahu masalahnya, Bathari Durga menyuruh Patih Yaksa pergi ke Yasarata, membunuh Arjuna dan menculik Endhang Ulupi. Patih Yaksa segera berangkat ke Yasarata.
Prabu Kresna tiba di pertapaan Yasarata. Bagawan Kanwa sedang bersiap-siap merayakan perkawinan Arjuna dengan Endhang Ulupi. Sang bagawan amat senang. Prabu Kresna dan Yudisthira diminta melangsungkan upacara perkawinan.
Tengah persiapan perayaan, Patih Yaksa datang dan menyerang pertapaan. Prabu Kresna menugaskan Wrekodara dan Anantasena melawan serangan musuh. Patih Yaksa mati oleh Wrekodara, sedangkan perajurit raksasa musnah oleh Anantasena, Nakula dan Sadewa.
Pertapaan Yasarata telah aman, pesta perkawinan dilaksanakan oleh Prabu Kresna, para Pandhawa dan anggota keluarga di pertapaan Yasarata.
R.S. Subalidinata.

Mangkunagara VII Jilid XVIII, 1932: 14-19


Baca Selengkapnya - PERKAWINAN ARJUNA DAN ULUPI

Senin, 22 Agustus 2011

Kisah Lahirnya Kurawa

Gambar Destarastra versi Solo, diambil dari http://wayang.wordpress.com/2010/07/19/kisah-lahirnya-kurawa/

Kisah Lahirnya Kurawa

Destarastra (saat istrinya hamil belum menjadi raja bahkan prabu pandu masih hidup) merasa sangat bersedih hati, lebih-lebih isterinya yaitu dewi gendari. kesedihan mereka disebabkan kandungan dewi gendari yang telah mencapai usia tiga tahun lamanya. walau telah mencapai 1000 hari lebih, melampaaui batas kenormalan usia hamil, akan tetapi belum juga ada tanda-tanda akan melahirkan si jabang bayi.

selama mengandung angan-angan dewi gendari tak pernah lepas dari rasa dendam dan sakit hati kepada prabu pandudewanata,a mbisi untuk menumpas keturunan sang pandu sebagai pelampiasand endam sakit hatinya selalu tak pernah lupa diucapkan dalam permohonan doa dewi gendari kepada dewata. aan tetapi saat itu belum juga ada dampak terkabulnya doa permintaan isteri adipati negara hastinapura ini. pagi, siang, sore hingga malamhari, hatinya senantiasa dirundung perasaan resah gelisah; gundah gulana; dan bahkan hampir putus asa, mengingat antara apa yang menjadi cita-cita dendam hatinya, maupun ingat akan kandungannya yang telah melampaui kenormalan itu, sama sekali belum membawa hasil seperti apa yang diharapkannya. pendek kata selama masa kehamilan, dewi gendari tak pernah ada rasa ketentraman di hati puteri yang berasal dari plasajenar ini. apa lagi setelah mengetahui dewi kunti, permaisuri prabu pandu telah melahirkan puteranya yang pertama, y ang diberi nama raden puntadewa atau juga disebut raden wijakangka. bahkan dewi kunti kini telah dan hampir melahirkan puteranya yang kedua. kecemasan serta seribu satu macam perasaan gelisah dan tidak enak terkandung dalam hati dewi gendari ini semakin menjadi-jadi.
Ilustrasi gambar 100 Kurawa, diambil dari http://wayang.wordpress.com/2010/07/19/kisah-lahirnya-kurawa/

ketiada menentuan perasaan hati dewi gendari yang sedang berbadan dua itu, mengakibatkan tubuhnya terasa gerah dan tidak betah tinggal dalam bangsal kaputren,. dewi gendari kemudian melangkahkan kakinya, dengan langkah-langkah gontai menuruni tangga pualam di bangsalnya menulusuri jlan setapak diantara hijaunya rerumputan, menuju ke tamans ari kerajaan hastinapura yang luas dan asri, diikuti oleh empat orang emban sebagai abdi pengiringnya. kala itu surya telah condong ke barat, saat dewi beserta empat orang abdinya menulusuri jalan setapak yang terbuat dari pualam, diantara semerbak harum aneka bunga, serta rimbunnya pohon buah-buahan yang menghiasi taman kerajaan, gerbang-gerbang sebagai batas bagian-bagian taman yang luas itu telah dilewati dewi gendari, pandangan matanya yang sayu lurus memandang ke depan seakan-akn tak peduli dengan segala keindahan taman di sekelilingnya. tak lama kemudian dewi gendari telah melalui gerbang taman yang ke tujuh dan merupakan bagian taman yang tekrahir. dalam bagian taman ini berisi aneka macam binatang buas maupun jinak serta beragam unggas sebaga hiasannya, tak ubahnya seperti isi kebun binatang layaknya namun tampat terawat bersih dan rapi. di tengah petamanan margasatwa ini terdapat sebuah kolam besar yang terbuat dari batu pualam dengan dihiasi kelompok bunga teratai nan mekar dengan indahnya. ikan-ikan yang berwarna-warni berlari berpasangan berkejar-kejaran d bawah warna biru jernihnya air. tanpa sepengetahuan dewi gendari bahwa kedatangannya di taman satwa itu, telah membuat seluruh binatang buas yang ada di taman menjadi beringas, sementara binatang yang jinak serta unggas seperti gelisah dan ketakutan,semua ini merupakan firasat buruk.
Gambar ilustrasi Dewi Gendari, diambil dari http://wayang.wordpress.com/2010/07/19/kisah-lahirnya-kurawa/

hembusan angin keras membuyarkan lamunan dewi gendari, mengetahui cuaca buru, dew gendari mengajak para emban kembali ke kaputren. Langkah dewi gendari semakin dipercepat karena renai gerimis telah mulai turun, tiba tiba saja dewi gendari yang sedang mengandung ini tersentak kaget saat mendengar suara harimau mengaum begitu keras. karena rasa kaget yang teramat sangat tubuh dewi gendari gemetar, wajauh pucat, tak terasa dewi gendari telah melahirkan di tempat di mana ia berdiri, yaitu bebrapa jengkal sebelum mencapai gerbang kaputren tempat tinggalnya. dewi gendari bukan melahirkan bayi sehat dan mungil, melainkan adalah segumpal daging yang bercampur darah mengental, berwarna mrah kehitam-hitaman, daging yang baru lahir dari rahim dewi gendari itu bergerak-gerak serta berdenyut-denyut seakan-akan bernyawa. setelah melihat dan mengetahui hal ini, bukan main marah dewi gendari, karena emosinya gumpalan daging itu diinjak injah hingga terpecah belah, lalu ditendang-tendang dengan kakinya ke arah yagn tak menentu, pcahans erta serpihan daging yang dilahirkan dewi gendari tercerai berai berserakan di atas rerumputan taman. dewi gendari merasa emosi, geram dan marah setelah itu iapun menjerit mengangis histeris lalu pingsan, lalu dibawa masuk ke kaputren tempat kediamannya. anehnya, setiap serpihan daging yang berserakan itu besar atau kecil tetap berdenyut dan bergerak-gerak.
Begawan Abiyasa versi Solo, gambar diambil dari http://wayang.wordpress.com/2010/07/19/kisah-lahirnya-kurawa/

atas nasehat begawan abiyasa yang telah datang secara gaib dari pertapaannya, meminta agar adipati destarasta memerintahkan para badinya untuk menutupi setiap serpihand aging itu dengan daun ajti. dengan was-was serta perasaan takut yang tertahan, maka para emban serta beberapa orang prajurit pengajaga taman melaksanakan tugas ya ng diperintahkan adipatadi destarasta, menutupi serpihan daging itu dengan daun jati, jumlahnya mencapai 99 keping. bersamaan dengan kejadian itu, suasana taman di hastinapura berubah menjadi sangat menyeramkan, binatang buas mengeluarkan suaranya, disusul dengan lolongan anjing hutan yang berkepanjangan bersahutan, burung hantu, kelelawar, burung gagak serta binatang malam lainnya. binatang-binatang yang lelolong tak kunjung berhenti, suasana seram dan menakutkan meliputi hastinapura, banyak para emban dan prajurit penjaga malam ketakuan, wajahnya pucat, badannya menggigil, merinding bulu romanya. dewi gendari yang telah siuman dari pingsannya turun dari tempat peraduannya menuju tempat pemujaan, ia memohon kepada dewa,a gar cita-citanya untuk berputera banyak, bisa terkabul. tiba-tiba saja batari durga muncul secara gaib dan memberitahukan, apabila lewat tengah malam mendengar tangisan bayi di taman, dewi gendari agar cepat-cepat menghampiri bayi tsb, karena itu adalah puteranya. setelah memberikan pesan batari durgapun menghilang dari hadapan dewi gendari secara gaib, kembali ke kahyangan di wukir pidikan.
(Artikel ini diambil dari http://wayang.wordpress.com/2010/07/19/kisah-lahirnya-kurawa/).
Baca Selengkapnya - Kisah Lahirnya Kurawa

Minggu, 21 Agustus 2011

Wahyu Wiji Wasesa

Wayang golek: Suyudono Cepak, diambil dari http://wayang.wordpress.com/2010/07/20/wahyu-wiji-wasesa-2/

Wahyu Wiji Wasesa

Kerajaan di ngarcapada tiba tiba dilanda pagebluk, termasuk negara hastina. prabu duryodana mengumpulkan mentri mentrinya di paseban agung. hadir patih snegkuni, raja anga karna, dan resi dorna. raja duryodana bertanya ada gerangan apa ini?kok pagebluk meraja lela?resi dorna menjawab mendapat wangsit dan berkata ada wahyu yang diturunkan dewata di pucak gunung argo piloso berupa wahyu wiji wasesa yang terkandung dalam sebuah tumbuhan bernama tumbuhan mandera kresna. siapa yang mendapat wahyu itu akan diliputi kesentosaan.

raja duryodana gembira dan mengutus patih sengkuni membarengi resi dorna ke argo piloso untuk mengambil wahyu wiji wasesa. kurawa dipersiapkan, prajurit bersenjata hastina berangkat ke argo piloso. sementara di argo piloso tampaklah resi begawan hanoman menghadap di depanya 3 satria putra pandawa yaitu gatotkaca, wisanggeni dan antareja. hanoman menyampaikan agar lengkap bisa menggayuh wahyu wiji wasesa harus bisa mengangkat panah dan memanahkannya ke pohon mandero kresna. tapi untuk itu diminta putra pandawa lengkap dengan menghadirkkan raden abimanyu. gatotkaca segera melesat mencari abimanyu.
rombongan hastina tiba, dan di hadapi oleh antareja dan wisanggeni, rombongan kurawa kocar kacir. resi dorna mengambi akan bulus, meraga sukma hendak mencuri wahyu. dalam bentuk sukma resi dorna melihat dua bungkusan, dan dia ambil yang terbagus. lalu dibawa pulang dengan keyakinan wahyu telah didapat. pasukan kurawa dimundurkan kembali ke kerajaan.
abimanyu menghadap eyang abiyasa meminta petunjuk bersama punokawan, dan disuruh segera pergi dengan petunjuk akan datang saudara yang akan menunjukan jalan. maka punakawan dan abimanyu menuruni bukit. ketemu rombongan raksasa dan terjadilah perang besar. abimanyu berhasil memukul mundur wadya bala raksasa. kemudian bertemu gatotkaca, dan diajak segera ke argo piloso untuk mengambil wahyu wiji wasesa. abimanyu menurut karena sesuai wangsit yang dia terima, yaitu akan datang saudara yang memberi pertolongan.
keraton ngamarta terlihat puntadewa murung, demikian juga werkudoro dan nakulo sadewa, karena adanya pagebluk besar dan hilangnya harjuna. sekonyong konyong datanglah setyaki patih dwarawati, meminta bantuan, karena pagebluk dan hilangnya sri kresna. puntodewo ahirnya mengutus werkudoro mencari kresna dan harjuna. werkudoro berangkat, dikisahkan sekali melangkah wekudoro mampu menempuh jarak begitu jauh karena aji ajinya.saat melangkah dia melihat ada cahaya begitu indah di sebuah bukit dan dia segera bergegas kesana.
di khayangan wisnu menghadap betara guru, disana ada juga bhatara narada. wisnu bertanya siapa yang akan dia bela dalam bharata yudha?dijawab oeh bhatara guru orang yang membangun dan memakmurkan dunia, wisnu lalu bertitah, siapa yang menyusulku itu yang akan saya ikuti. tiba tiba datanglah jisnu. jisnu melapor ke bhatara guru untuk mengajak bhatara wisnu pulang karena pagebluk besar di akibatkan naiknya wisnu ke kayangan dan meninggalkan ngarcapada.
wisnu menolak, jisnu memaksa, jisnu menyeret kakaknya wisnu keluar dan terjadi keributan. bhatara narada melempar angin garuda, dan wisnu serta jisnu kembali jatuh ke ngarcapada. wisnu masuk ke tumbuhan mandera kresna, sementara jisnu masuk ke busur panah. sementra itu tibalah werkudoro di argo piloso menemukan adanya antaredja dan hanoman, hanoman menecritakan adanya wahyu wiji wasesa, dan werkudoro berkenan menyoba. ternyata panah itu tak mau dipegang werkudoro. hanoman menenangkan kekecewaan werkudoro dan menyuruh werkudoro untuk tenang menunggu datangnya putranya gatot dan ponakanya abimanyu.

abimanyu datang bersama gatot dan punakawan, abimanyu memegang panah dan memanah pohon andero kresna. sudah tiba saatnya takdir dewata. pohon berubah prabu kresna, panah berubah harjuna, dan wahyu masuk ke tubuh abimanyu. maka bergembiralah semuanya. abiamanyu lah yang ebrhak menitiskan wiji pengayom di tanah jawa.
keraton hastina, raja duryodana senang, karena dorna katanya berhasil mengambil wahyu. ternyata ketika wadah dibuka isinya wisanggeni, wisanggeni mengutuk resi dorna, atinya dalam keadaan ruh tak wajar pada bharata yudha. karena malu resi dorna mengutuk wisanggeni tak bakal ikut dalam bharata yudha. duryodana marah dan menyerang ngamarta. pasukanya dipukul oleh werkudoro. keadaan kembali tenang
tancep kayon
Baca Selengkapnya - Wahyu Wiji Wasesa